Berkat Apple, Amazon  dan Google, Aplikasi Parler Akan Offline Lebih Lama yang diharapkan

Parler, aplikasi media sosial yang populer di kalangan konservatif dan pendukung Presiden Donald Trump, telah offline setelah Amazon menarik dukungannya setelah kerusuhan Capitol AS yang mematikan minggu lalu. Aplikasi tersebut bergantung pada daya komputasi awan yang disediakan oleh Amazon Web Services.

AWS mengatakan kepada Parler pada hari Sabtu bahwa mereka tidak akan lagi menyediakan layanan cloud kepada perusahaan mulai hari Minggu pukul 11:59 malam PT, menurut email yang diperoleh CNBC. Seorang juru bicara Amazon mengkonfirmasi keaslian surat itu kepada CNBC, tetapi menolak berkomentar lebih lanjut.

John Matze, pendiri dan CEO, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa aplikasi Parler akan mati “lebih lama dari yang diharapkan” karena perusahaan hosting cloud lain tidak ingin bekerja sama dengan Parler sehubungan dengan pernyataan pers yang dikeluarkan oleh Amazon, Google dan Apel .

“Kami kemungkinan akan turun lebih lama dari yang diharapkan,” tulis Matze. “Ini bukan karena batasan perangkat lunak – kami memiliki perangkat lunak kami dan data semua orang siap digunakan. Sebaliknya, pernyataan Amazon, Google, dan Apple kepada pers tentang mencabut akses kami telah menyebabkan sebagian besar vendor kami yang lain juga melepaskan dukungan mereka untuk kami. ”

Dia menambahkan: “Kebanyakan orang dengan server yang cukup untuk menampung kami telah menutup pintu mereka untuk kami. Kami akan memperbarui semua orang dan memperbarui pers ketika kami kembali online. ”

AWS memberi tahu Parler melalui email bahwa mereka telah menandai 98 contoh untuk Parler tentang pos yang “dengan jelas mendorong dan menghasut kekerasan.” Di antara postingan yang dilaporkan ke Parler, yang dilihat oleh CNBC, pengguna di platform tersebut membuat ancaman kekerasan yang ditujukan kepada “pemimpin liberal, aktivis liberal #blm, pemimpin dan pendukung,” di samping kelompok lain.

Tangkapan layar dari aplikasi Parler yang dilihat oleh CNBC menunjukkan pengguna memposting referensi ke regu tembak, serta seruan untuk membawa senjata ke pelantikan presiden akhir bulan ini.

Matze mengutuk langkah raksasa teknologi tersebut dalam serangkaian postingan di Parler selama akhir pekan, mengklaim bahwa platformnya telah menghapus konten kekerasannya dan menambahkan bahwa pedoman komunitasnya tidak mengizinkan Parler secara sengaja digunakan untuk aktivitas kriminal.

“Kami adalah harapan terakhir dunia untuk kebebasan berbicara dan informasi gratis. Apa yang mereka lakukan belum pernah terjadi sebelumnya, tidak berdasar dan benar-benar menjijikkan, ”tulis Matze Sabtu larut malam. “Mereka ingin mempertahankan monopoli atas ucapan.”

Menanggapi hal ini, juru bicara AWS memberi tahu CNBC bahwa AWS menyediakan layanan kepada pelanggan di seluruh spektrum politik, dan mengonfirmasi bahwa penangguhan terjadi atas konten yang menurut perusahaan jelas mendorong kekerasan.

Apple menghapus Parler dari iPhone App Store pada hari Sabtu. Perusahaan mengatakan bahwa posting di Parler terkait dengan kerusuhan Capitol AS minggu lalu termasuk seruan untuk kekerasan, yang melanggar aturan Apple terhadap konten yang tidak pantas.

“Kami selalu mendukung berbagai sudut pandang yang diwakili di App Store, tetapi tidak ada tempat di platform kami untuk ancaman kekerasan dan aktivitas ilegal,” kata seorang perwakilan Apple dalam sebuah pernyataan. “Parler belum mengambil tindakan yang memadai untuk mengatasi penyebaran ancaman ini terhadap keselamatan orang. Kami telah menangguhkan Parler dari App Store sampai mereka menyelesaikan masalah ini. ”

“Untuk melindungi keamanan pengguna di Google Play, kebijakan lama kami mengharuskan aplikasi yang menampilkan konten buatan pengguna memiliki kebijakan moderasi dan penegakan yang menghapus konten mengerikan seperti postingan yang memicu kekerasan,” kata juru bicara Google.

“Semua pengembang menyetujui persyaratan ini dan kami telah mengingatkan Parler tentang kebijakan yang jelas ini dalam beberapa bulan terakhir. Kami mengetahui terus mengeposkan di aplikasi Parler yang berupaya menghasut kekerasan yang sedang berlangsung di AS. Kami menyadari bahwa mungkin ada perdebatan yang wajar tentang kebijakan konten dan bahwa mungkin sulit bagi aplikasi untuk segera menghapus semua konten yang melanggar, tetapi bagi kami untuk mendistribusikan aplikasi melalui Google Play, kami mewajibkan aplikasi tersebut menerapkan moderasi yang kuat untuk konten yang tidak menyenangkan. Mengingat ancaman keamanan publik yang sedang berlangsung dan mendesak ini, kami menangguhkan daftar aplikasi dari Play Store hingga mengatasi masalah ini. “

 

Berita tersebut mengikuti penangguhan permanen akun Twitter Trump di Twitter., yang memiliki 88 juta pengikut, atas apa yang dikatakan presiden sebagai hasutan kekerasan terkait dengan penyerbuan Gedung Capitol, yang menyebabkan lima kematian. Trump kemudian mengutuk kekerasan tersebut. Trump juga telah dilarang dari Facebook dan Instagram .

Gab, jaringan sosial yang mirip dengan Parler yang dikenal dengan basis pengguna sayap kanan dan sering menjadi pembawa acara ujaran kebencian, tampaknya mendapat manfaat dari dampak tersebut. Pada hari Senin, CEO Gab Andrew Torba mengumumkan bahwa platform tersebut telah memperoleh 600.000 pengguna baru.

Sumber : CNBC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *