Serangan F1 Red Bull Telah Mengurangi Tekanan Pada Mercedes

Wolff berkata Serangan F1 Red Bull Telah Mengurangi Tekanan Pada Mercedes. Setelah menjalankan kesuksesan gelar Formula 1, Anda bisa memaafkan Mercedes jika merasa tekanan tantangan Red Bull tahun ini sedikit tidak nyaman. Tetapi meskipun dua tim teratas F1 sedikit memisahkan, dalam kontes yang kadang-kadang cukup panas, pesan yang keluar dari pakaian juara dunia saat ini adalah kebalikan dari apa yang Anda harapkan.

Alih-alih merasa terbebani dengan potensi ancaman terbesar yang dimilikinya terhadap dominasi F1, bos Mercedes Toto Wolff mengatakan pabrikan mobil Jerman itu sebenarnya memiliki rasa kebebasan darinya. Selama bertahun-tahun dominasi, di mana motivasi tim untuk terus maju didorong oleh ketakutan bahwa mereka akhirnya digulingkan dari atas, Wolff mengatakan bahwa dia dan stafnya telah diberdayakan dengan bertarung di mana ia memiliki segalanya untuk dimenangkan.
serangan-f1-red-bull-telah-mengurangi-tekanan-pada-mercedes
Seperi yang di lansir Autosport tentang apakah kegembiraan awal musim tentang tantangan telah digantikan oleh peningkatan tingkat stres yang disebabkan oleh bentuk pengaturan kecepatan Red Bull, Wolff mengatakan: “Ini benar-benar mereda, karena selama ini kami memiliki tekanan: kami bisa tidak mungkin kalah.

“Sekarang berubah menjadi: ini milik kita untuk menang, karena kemungkinannya melawan kita. Jadi tiba-tiba ada kemudahan dalam pendekatan yang mulai mengambil alih, yang membuatnya cukup menyenangkan.

“Harapan Anda berubah. Tidak ada rasa berhak. Inilah yang telah kita lihat di tim olahraga lain ketika ekspektasi ditetapkan begitu tinggi sehingga kehilangan bahkan tidak dapat diterima.

“Dan saya pikir bersama kami, kami mengkondisikan diri kami sendiri. Kami menetapkan ekspektasi secara realistis, dan kami baru saja menikmati perjalanan membawa kami kembali ke posisi di mana kami akan mampu bertarung.”

Musim ini bukan pertama kalinya selama tahun-tahun turbo-hybrid yang dominan. bahwa Mercedes telah menghadapi ancaman gelar.

Untuk Ferrari mendorongnya cukup keras pada 2018/2019, ketika pakaian Italia telah membuat beberapa keuntungan yang membuka mata dengan unit tenaganya yang nantinya akan terbukti menjadi rebutan dengan para pesaing.

Membandingkan tekanan pertempuran itu dengan Ferrari, dibandingkan dengan apa yang dihadapi Mercedes dengan Red Bull sekarang, dan Wolff jelas tentang kapan pasukannya merasa paling di bawah biaya.

“Tahun-tahun Ferrari terasa lebih intens, karena saya pikir pada tahap itu, kami sangat ingin membuktikan bahwa kami bukan keajaiban satu pukulan,” jelasnya.

“Kami ingin benar-benar menciptakan warisan menjadi tim teratas selama beberapa tahun, dan sekarang kami telah mencapainya. Kami telah menang tujuh kali berturut-turut, yang tidak dilakukan di olahraga lain di tingkat kejuaraan dunia.

“Dengan itu, tiba-tiba, kemudahan itu ikut bermain. Kami masih sangat ambisius dan kompetitif. Tapi kecemasan kehilangan telah kehilangan keunggulannya. Kami masih membencinya, tetapi itu tidak terlalu merugikan kesejahteraan Anda sendiri. ”

Salah satu faktor penentu kedekatan perebutan gelar tahun ini antara Mercedes dan Red Bull adalah perubahan regulasi aero.

Dalam upaya untuk mengurangi downforce, FIA membuat perubahan pada dimensi lantai, yang secara luas diyakini telah merugikan mobil rake rendah seperti Mercedes lebih dari saingan rake tinggi mereka.

Melihat kembali ketika realitas situasi itu menghantam rumah, Wolff mengatakan bahwa awalnya tim merasa optimis bahwa mereka akan merebut kembali kekalahan.

“Ketika perubahan regulasi terjadi [untuk disepakati] cukup awal di musim 2020, kami pikir kami dapat merangkak kembali dalam hal downforce,” katanya.

“Tetapi tampaknya dalam kinerja relatif kami tidak mengejar sebanyak yang kami pikir kami bisa.

“Jadi kami memulai musim dengan berharap bisa mengejar ketertinggalan, tetapi kemudian jelas kami memiliki kesuksesan awal ini.

“Melihat Bahrain, kami mungkin seharusnya tidak memenangkan balapan dengan kecepatan mobil murni, tapi kami berhasil. Dan sejak awal musim kami selalu dengan sedikit defisit, selain mungkin Barcelona dan Portimao.”

Wolff mengatakan bahwa dampak dari perubahan lantai sedemikian rupa sehingga Mercedes harus mempelajari kembali mobil itu seolah-olah itu adalah musim dengan peraturan yang sama sekali baru.

“Saya pikir tahun ini adalah untuk kami, menemukan kembali sweet spot mobil,” katanya.

“Selama bertahun-tahun kami menjalankan mobil di sekitar konfigurasi tertentu, dan ketika tiba-tiba kehilangan downforce terjadi di bagian belakang lantai, kami hanya perlu menemukan kembali dan menemukan performanya di tempat lain.

“Kami memiliki akhir pekan yang baik dan akhir pekan yang lebih buruk, tetapi bagi kami itu benar-benar seperti memulai musim dengan peraturan baru: bertentangan dengan apa yang dimiliki beberapa pesaing kami.”

Hubungan banteng merah

Seperti yang dilansir Autosport. Pertarungan antara Red Bull dan Mercedes tidak hanya intens di trek, karena ada bagian yang adil dari pertempuran itu juga.

Selain politik sayap belakang flexi, tekanan ban dan pitstop, ketegangan antara Wolff dan bos Red Bull Christian Horner meletus setelah komentar yang dibuat setelah kecelakaan GP Inggris antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen.

Wolff sangat jelas dalam satu hal: bahwa titik nyala antara Mercedes dan Red Bull mungkin lebih mengarah pada ketidaksepakatan pribadi para bos daripada dua seluruh organisasi yang sedang berperang.

“Sangat penting untuk tidak menggeneralisasi Red Bull atau Mercedes,” jelasnya. “Ini adalah olahraga tim, dan ada individu yang terlibat.

“Hanya karena individu-individu tertentu tidak cocok satu sama lain, itu tidak berarti bahwa Anda tidak menghormati entitas lain dan orang-orang yang bekerja di sana, yang berusaha melakukan pekerjaan sebaik mungkin untuk memenuhi impian mereka sendiri. dan mengatasi kekhawatiran mereka sendiri.

“Jadi selalu ada rasa hormat untuk organisasi-organisasi ini, dan untuk orang-orang di organisasi, dan untuk orang-orang di tim.”

Ditanya apakah dia terkejut dengan cara hubungan antara Red Bull dan Mercedes rusak, Wolff berkata: “Hubungan itu tidak pernah indah, dan itu berasal dari persaingan yang kita miliki.

“Tetapi saya akan mengatakan bahwa dalam perang kata-kata, kami telah mencoba untuk tetap tenang, tetap berkepala dingin dan tidak memicu kontroversi dan polarisasi di antara para penggemar kami bahkan lebih.

“Tujuannya selalu untuk menurunkan eskalasi. Sayangnya, sebaliknya terjadi di sisi lain.”

Pertempuran F1 2021 di puncak masih jauh dari selesai.

Daftar Terbaru Semua Regu Untuk Grup B Euro 2021

Kejuaraan Eropa UEFA 2020, biasa disebut UEFA Euro 2020, atau hanya Euro 2020, menjadi Kejuaraan Eropa UEFA kejuaraan tahunan ke-16 sepak bola empat pria internasional Eropa yang diselenggarakan oleh Persatuan Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA).

Virus Corona dengan mewabahnya pandemi (COVID-19) di Dunia, penyelenggaraan UEFA Euro 2020 yang semula dilaksanakan dari 12 Juni hingga 12 Juli 2020 diundur menjadi 11 Juni hingga 11 Juli 2021 di 12 kota di 12 negara UEFA. Portugal adalah juara bertahan, setelah memenangkan edisi 2016 untuk pertama kalinya, video asisten wasit (VAR) akan digunakan dalam Kejuaraan Eropa UEFA kali ini.

Grup B

Denmark
26 Final-Diselenggarakan

Kiper/penjaga gawang:
Kasper Schmeichel (Leicester),
Jonas Lössl (Midtjylland),
Frederik Rønnow (Schalke)

Bek:
Jens Stryger Larsen (Udinese),
Simon Kjær (Milan),
Andreas Christensen (Chelsea),
Joachim Andersen (Fulham),
Daniel Wass (Valencia),
Mathias Jørgensen (Kopenhagen),
Joakim Mæhle (Atalanta),
Jannik Vestergaard (Southampton) ,
Nicolai Boilesen (Kopenhagen)

Gelandang=
Mathias Jensen (Brentford),
Christian Nørgaard (Brentford),
Pierre-Emile Højbjerg (Tottenham),
Thomas Delaney (Dortmund),
Anders Christiansen (Malmö),
Christian Eriksen (Inter),
Mikkel Damsgaard (Sampdoria),
Robert Skov (Hoffenheim )

Penyerang=
Martin Braithwaite (Barcelona),
Andreas Cornelius (Parma),
Andreas Skov Olsen (Bologna),
Yussuf Poulsen (Lipsia),
Kasper Dolberg (Nice),
Jonas Wind (Kopenhagen)

Finlandia
26 Pra-Diselenggarakan + 5 yang jika digabungkan nantinya akan diresapi dengan klubnya sendiri

Kiper=
Lukas Hradecky (Leverkusen),
Jesse Joronen (Brescia),
Anssi Jaakkola (Bristol Rovers)

Bek=
Juhani Ojala (Vejle),
Leo Väisänen (Elfsborg),
Sauli Väisänent (Chievo),
Paulus Arajuuri (Paphos),
Daniel O’Shaugnessy (HJK Helsinki),
Robert Ivanov (Warta Poznań),
Albin Granlund (Stal Mielec),
Jere Uronen (Genk),
Nicholas Hämäläinen (QPR), Nikolai Alho (MTK Budapest)

Gelandang=
Pyry Soiri (Esbjerg),
Glen Kamara (Rangers),
Joni Kauko (Esbjerg),
Onni Valakari (Pafos),
Rasmus Schüller (Djurgården),
Thomas Lam (Zwolle),
Tim Sparv (Larissa),
Fredrik Jensen (Augsburg)

Penyerang=
Joel Pohjanpalo (Union Berlin),
Lassi Lappalainen (Montreal),
Marcus Forss (Brentford),
Jasin Assehnoun (Lahti),
Teemu Pukki (Norwich)

Pemain yang mengumpulkan dalam sedetik=
Jukka Raitala (Minnesota United),
Joona Toivio (Häcken),
Robert Taylor (Brann),
Robin Lod (Minnesota United),
Niki Mäenpää (Venezia)

Belgia
26 Convocati + 11 Riserve

Kiper:
Thibaut Courtois (Real Madrid),
Simon Mignolet (Club Brugge),
Mats Selz (Strasbourg)

Bek=
Toby Alderweireld (Tottenham),
Dedryck Boyata (Hertha Berlin),
Jason Denayer (Lyon),
Thomas Vermaelen (Vissel Kobe),
Jan Vertonghen (Benfica)

Gelandang=
Timothy Castagne (Leicester),
Nacer Chadli (Istanbul Basaksehir),
Yannick Carrasco (Atletico de Madrid),
Kevin De Bruyne (Manchester City),
Leander Dendoncker (Wolves),
Thorgan Hazard (Dortmund),
Thomas Meunier (Dortmund),
Dennis Praet (Leicester),
Youri Tielemans (Leicester),
Hans Vanaken (Club Brugge),
Axel Witsel (Dortmund)

Penyerang=
Michy Batshuayi (Crystal Palace),
Christian Benteke (Crystal Palace),
Jeremy Doku (Rennes),
Eden Hazard (Real Madrid),
Romelu Lukaku (Inter),
Dries Mertens (Napoli),
Leandro Trossard (Brighton)

Cadangan=
Thomas Kaminski (Blackburn),
Brandon Mechele (Club Brugge),
Zinho Vanheusden (Standard Liege),
Jordan Lukaku (Antwerp),
Thomas Foket (Reims),
Albert Sambi Lokonga (Anderlecht),
Adnan Januzaj (Real Sociedad),
Brayn Heynen (Genk),
Alexis Saelemaekers (Milan),
Yari Verschaeren (Anderlecht),
Charles De Ketelaere (Club Brugge).

Rusia
30 Pra-Diselenggarakan

Porter=
Yuri Dyupin (Rubin),
Andrei Lunev (Zenit),
Matvei Safonov (Krasnodar),
Anton Shunin (Dinamo Mosca)

Bek=
Georgi Dzhikiya (Spartak Mosca),
Igor Diveev (CSKA Mosca),
Roman Yevgenyev (Dinamo Mosca),
Yuri Zhirkov (Zenit),
Vyacheslav Karavaev (Zenit),
Fedor Kudryashov (Antalyaspor),
Ilya Samoshnikov (Rubin), Akhmat)

Gelandang=
Dmitri Barinov (Lokomotiv Mosca),
Rifat Zhemaletdinov (Lokomotiv Mosca),
Maksim Mukhin (Lokomotiv Mosca),
Aleksandr Golovin (Monaco),
Arsen Zakharyan (Dinamo Mosca),
Daniil Fomin (Dinamo Mosca),
Roman Mosobca (Spart Alexei Ionov Krasnodar),
Daler Kuzyayev (Zenit), Andrei Mostovoy (Zenit),
Magomed Ozdoev (Zenit), Denis Makarov (Rubin),
Aleksei Miranchuk (Atalanta), Denis Cheryshev (Valencia)

Penyerang=
Artem Dzyuba (Zenit),
Anton Zabolotny (Sochi),
Aleksandr Sobolev (Spartak Mosca)