Sejak Muncul di China, Dunia Berjuang Melawan Lonjakan Paling Mematikan Ini

Sudah setahun sejak otoritas kesehatan China mengatakan mereka sedang menyelidiki sekelompok kecil kasus mirip pneumonia dengan penyebab yang tidak diketahui terkait dengan pasar makanan laut di kota Wuhan.

Penyakit baru, yang nantinya disebut Covid-19, akan menghancurkan ekonomi global, menutup sekolah dan usaha kecil, serta menyebabkan para pemimpin dunia masuk rumah sakit.

Virus itu telah menginfeksi lebih dari 85,1 juta orang di seluruh dunia dan menewaskan hampir 1,9 juta, mungkin kurang dari jumlah resmi yang diperlihatkan, kata pejabat kesehatan dunia.

“Saat orang-orang di seluruh dunia merayakan Malam Tahun Baru, ancaman global baru muncul 12 bulan lalu. Sejak itu, pandemi Covid-19 telah merenggut nyawa yang tak terhitung jumlahnya dan menyebabkan kerusakan besar pada keluarga, komunitas dan ekonomi di seluruh dunia, “kata Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus pada hari Rabu. pidato video.

Virus corona terus meningkat, namun tidak sebanyak di negara-negara yang terpaksa melakukan lockdown awal pada awal tahun 2020 untuk menahan penyebaran penyakit. China telah melaporkan rata-rata mingguan dua kematian Covid-19 per hari, sementara AS melaporkan rata-rata 2.637 kematian per hari, menurut analisis data CNBC yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Tiga negara, Amerika Serikat, India dan Brasil, bertanggung jawab atas hampir setengah dari kasus yang dikonfirmasi di dunia, menurut Johns Hopkins.

Rumah sakit di Amerika Serikat, yang telah membangun gudang teknik baru untuk merawat pasien yang sakit kritis selama pandemi, tetap mubazir. Banyak yang menghadapi kekurangan pekerja luar angkasa dan perawatan kesehatan. Di Los Angeles County, di mana permintaan untuk tempat tidur unit perawatan intensif melebihi pasokan, setidaknya satu orang meninggal karena Covid-19 setiap 10 menit, menurut tweet dari pejabat regional Rabu.

Lebih dari 77.572 orang Amerika meninggal karena Covid-19 pada bulan Desember saja, bulan paling mematikan dari pandemi di AS sejauh ini. Sekarang, para pejabat sedang melacak varian virus baru yang lebih menular yang mengancam memperburuk situasi di rumah sakit negara.

Sebelum tahun baru, masih ada harapan: Vaksin yang dibuat dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Pfizer dan Moderna menjangkau segelintir orang pertama yang mendapatkan vaksinasi melawan virus, dengan masih banyak lagi yang akan datang.

“Maksud saya, dari sudut pandang kesehatan masyarakat, kami benar-benar mengalami rasa sakit, penderitaan, dan kematian yang signifikan,” kata penasihat virus korona Gedung Putih Dr. Anthony Fauci pada acara “Hari Ini” pada Kamis. “Kabar baiknya adalah bahwa sains telah datang dan akan datang untuk menyelamatkan dengan memberi kita vaksin.”

Namun, Fauci telah memperkirakan bahwa tidak akan ada cukup vaksinasi untuk semua orang hingga akhir Maret atau awal April tahun depan, jika semuanya berjalan lancar. Dosis awal vaksin yang telah diberikan selama ini lambat.

Amerika Serikat gagal mencapai tujuannya untuk memvaksinasi 20 juta orang terhadap virus corona pada akhir tahun. Menurut penghitungan terbaru oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, sekitar 13,1 juta dosis vaksin dua dosis Pfizer dan Moderna telah didistribusikan secara nasional pada hari Rabu, tetapi hanya diberikan 4,2 juta suntikan untuk orang.

“Jelas, itu tidak terjadi, dan itu mengecewakan,” kata Fauci tentang peluncuran vaksin yang lambat. “Mudah-mudahan, memasuki minggu-minggu pertama Januari, mendapatkan momentum akan membawa kami ke tempat yang kami inginkan.”

Fauci mengatakan awal pekan ini bahwa dia khawatir wabah itu bisa berlanjut hingga Januari, ketika orang-orang kembali ke rumah setelah Natal. Administrasi Keamanan Transportasi memeriksa 1,3 juta penumpang di bandara AS pada hari Minggu, jumlah tertinggi sejak Covid menghentikan perjalanan pada pertengahan Maret.

Lonjakan terbaru dalam kasus menjadi begitu “di luar kendali” sehingga mempersulit departemen kesehatan masyarakat untuk mengisolasi kasus melalui pelacakan kontak, pakar penyakit menular itu mengatakan kepada CNN, Selasa. Sekarang liburan sudah berakhir, orang harus menghindari berkumpul dalam kelompok untuk menghindari Januari lebih buruk dari Desember, katanya.

“Mudah-mudahan, seperti kita melihat tahun 2021, dengan memasuki tahun ini dengan kombinasi vaksin yang tepat dan mematuhi langkah-langkah kesehatan masyarakat, kita dapat mengakhiri ini dan menghancurkannya, seperti yang kita alami dengan wabah lain seperti polio. , campak dan penyakit menular utama lainnya, ”kata Fauci, Kamis.

Sumber : CNBC