Vaksinasi Covid Mencapai Rekor lain, diatas Rata-rata 3 Juta Perhari 

AS melaporkan pada hari Sabtu catatan harian lain dari dosis vaksin Covid baru yang diberikan, mendorong rata-rata suntikan baru mingguan di atas 3 juta, menurut data yang dikumpulkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Badan kesehatan masyarakat pada hari Sabtu melaporkan 4,1 juta dosis baru diberikan, angka harian tertinggi sejak Food and Drug Administration membersihkan vaksin untuk penggunaan darurat akhir tahun lalu.

 Sekitar 104,2 juta penduduk AS, atau 31% dari populasi, telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, menurut CDC , sementara 59,9 juta orang, atau 18% dari populasi, telah divaksinasi penuh. Vaksin Pfizer dan Moderna memerlukan dua dosis untuk perlindungan kekebalan penuh; Vaksin Johnson & Johnson , yang mendapat izin terbatas pada akhir Februari , adalah vaksin sekali pakai.

Tiga perempat penduduk AS yang berusia 65 tahun ke atas telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, data CDC menunjukkan, memberikan perlindungan penting terhadap penyakit tersebut kepada kelompok rentan Amerika. Pada 31 Maret, hampir 81% kematian akibat Covid di negara itu terjadi pada orang yang berusia 65 tahun ke atas.

Peningkatan dosis vaksin harian yang diberikan terjadi karena peningkatan pasokan dan kelayakan diperluas di seluruh negara. Di negara bagian seperti Texas, Kansas, dan Ohio , semua penduduk berusia 16 tahun ke atas sekarang bisa mendapatkan vaksin.

Tonggak vaksin pada hari Sabtu datang dengan gambaran yang agak beragam untuk kasus virus corona dan kematian dalam seminggu terakhir. Rata-rata tujuh hari infeksi harian baru di negara itu berada di 64.617, naik 6% dibandingkan dengan minggu lalu, menurut analisis CNBC dari data Universitas Johns Hopkins. Kasus berkembang di 26 negara bagian, ditambah Washington DC, analisis CNBC menunjukkan.

Namun, rata-rata kematian baru mingguan AS per hari turun 12% menjadi 847.

Presiden Joe Biden telah mendesak negaranya untuk terus waspada terhadap penyebaran virus corona meskipun ada kemajuan signifikan dalam peluncuran vaksin. “Terlalu banyak orang Amerika yang bertindak seolah-olah pertarungan ini sudah berakhir,” kata Biden Jumat. “Bukan itu.”

Juga pada hari Jumat, CDC mengatakan orang yang telah divaksinasi penuh terhadap Covid dapat melakukan perjalanan dengan “risiko rendah untuk diri mereka sendiri,” sambil tetap menekankan perlunya memakai masker dan menjaga jarak fisik.

“Kami terus mendorong setiap orang Amerika untuk mendapatkan vaksinasi segera setelah giliran mereka, sehingga kami dapat mulai dengan aman mengambil langkah-langkah kembali ke kehidupan sehari-hari kami,” Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky mengatakan dalam sebuah pernyataan yang menyertai perubahan panduan tersebut. “Vaksin dapat membantu kita kembali ke hal-hal yang kita sukai dalam hidup, jadi kami mendorong setiap orang Amerika untuk mendapatkan vaksinasi segera setelah mereka memiliki kesempatan.”

Sumber : CNBC

Pejabat AS Laporan Efek Reaksi Lebih Parah Terhadap COVID 19

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) A.S. mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka memantau dengan cermat reaksi alergi terhadap vaksin virus corona Pfizer Inc dan Moderna Inc dan mendesak orang-orang dengan reaksi parah terhadapnya. tidak mendapatkan dosis kedua.

Dalam konferensi telepon dengan wartawan, badan kesehatan masyarakat Amerika Serikat mengatakan bahwa reaksi alergi terjadi pada tingkat 11,1 per 1 juta vaksin. Bandingkan dengan vaksin flu, di mana reaksi seperti itu terjadi pada tingkat 1,3 per juta suntikan.

Reaksi serius tetap “sangat jarang,” kata mereka, menekankan perlunya orang mendapatkan vaksinasi ketika suntikan tersedia, mengingat ancaman kematian dan penyakit serius dari virus corona yang telah merenggut lebih dari 357.000 nyawa di Amerika Serikat saja. .

CDC mengatakan sedang memantau dengan cermat insiden reaksi alergi dan berencana untuk memposting pembaruan mingguan di situs webnya.

Badan tersebut juga mendesak agar vaksin disiapkan tidak hanya untuk mengenali reaksi alergi yang parah, yang dikenal sebagai anafilaksis, tetapi juga untuk menerima pelatihan tentang cara merawatnya dan untuk mengenali kapan orang harus dirujuk ke rumah sakit untuk perawatan tambahan.

Pejabat CDC mengatakan 28 orang yang menerima vaksin virus corona yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech mengalami reaksi alergi yang parah. Mereka juga mencatat kasus anafilaksis, yang dapat menyebabkan sakit tenggorokan dan sesak napas, setelah seseorang menerima vaksin Moderna.

Pejabat mengaitkan perbedaan sebagian besar dengan fakta bahwa vaksin Pfizer / BioNTech telah disetujui sebelum suntikan Moderna, dan tindakan pencegahan tersebut berlaku untuk keduanya.

Sebuah studi yang diterbitkan Rabu dalam Laporan Kematian dan Penyakit Mingguan CDC yang menganalisis kasus antara 14 dan 23 Desember mengidentifikasi 21 kasus anafilaksis setelah pemberian 1.893.360 dosis vaksin Pfizer / BioNTech. Dari jumlah tersebut, 71% terjadi dalam 15 menit pertama setelah vaksin diberikan.

Regulator medis Inggris telah mengatakan bahwa siapa pun dengan riwayat anafilaksis atau reaksi alergi parah terhadap obat-obatan atau makanan tidak boleh menerima vaksin Pfizer / BioNTech.

 

Sumber : Reuters